Bagaimana Cara Menulis Kisah Hidup Anda Sendiri? Yang Penting Sedap Dibaca!



Sebentar tadi saya sempat lihat dinding media Facebook (yang majoriti masa dan rakan disitu saya tetapkan mereka yang tak pernah saya bertemu empat mata) di mana seorang 'industry traveller' yang sudah menulis 25 buku berkongsi sesuatu yang menarik perhatian saya.

"Apa yang menarik pada pandangan kita belum tentu ianya diterima baik oleh orang lain." Madam B

Begini ceritanya, saya cuba tulis dalam gaya perkongsian tersendiri apa yang Mr. ZM ingin sampaikan pada anda yang berminat menjadi pemain dalam arena penulisan dan perbukuan.

Sebelum itu boleh saya tahu...

Andakah seseorang yang sudah lama simpan impian mahu menulis dan membukukan kisah hidup? Pesan saya, jangan pendam. Jangan jadi macam saya bertahun simpan dan pendam 'perkataan' dalam diri tanpa berusaha keras keluarkannya.

Ada atau tidak ada? Jika ADA ayuh sama-sam kita dapatkan akses kuliah Menulis Kisah Hidup yang Sedap Dibaca. Pada saat saya kongsi ini semua anda ada 4 hari untuk buat keputusan.

Kerana beliau seorang pakar bidang penulisan dan penghasilan buku dalam bahasa melayu. Bukan 'beshe-beshe' kerana pada saya ini luar biasa bila mampu melatih penulis baharu bermula kosong menjadi satu.

Saya ulang,  0 kepada 1. Hingga angka seterusnya.

Tanpa buang masa pakar ini bercadang membuka peluang semula pada 30 Disember ini sebelum melangkah masuk 2020.

Oh ya saya dapat tahu kita layak memuat turun kuliah praktikal hampir 200 minit jika anda serius dan segera klik pada pautan Tulis Kisah Hidup Sedap Dibaca

Pesanan akhir, bagi yang takut-takut nak menulis. Tak keterlaluan, jika saya juga berpendapat setiap dari kita mesti ada sebuah buku yang tertera nama sendiri di kaver buku sebelum meninggalkan dunia yang fana ini.

Amacam?  Ada berani?

https://sensei.com.my/kisahhidup/

"Setiap orang mesti ada sekurang-kurangnya satu buku sebagai pencapaian seumur hidup sebelum usia 60 tahun." Zamri Mohamad
.
.
.
Dare to be rare,
Madam B

Post a Comment

0 Comments